18 Ogos 2010

SEDIH


Anggota  polis mengangkat Najihah Natri yang cedera di bahagian
badan selain putus dua jari tangan setelah ditetak bapanya
Sedih dan pilu apabila membaca berita tentang kematian ibu dan anak akibat amukan bapa mereka sendiri ketika ingin bersahur. Lebih malang, bapa mereka juga turut terbunuh dalam kejadian tersebut. Hidup mereka menjadi yatim piatu. Begitu juga dengan berita seorang isteri dan anak yang disimbah asid oleh bapa mereka sendiri. Berita begini amat menyayat hati. Ketika masyarakat Islam menyambut keberkatan dan kemuliaan bulan Ramadhan, kita dikejutkan dengan cerita duka ini. Tidaklah ingin kita membicarakan silap salah siapa namun yang pasti menderita ialah anak-anak yang tidak berdosa. Mereka pasti terganggu siang malam dengan mimpi ngeri. Apatah tidaknya, merekalah yang menjadi mata dan saksi cerita malang ini. Mereka melihat bagaimana ayahnya yang sering menumpah kasih membelai sayang kepada diri mereka tetapi berubah menjadi lelaki yang ganas memukul dan menetak ibu mereka sendiri. Malah diri mereka sendiri juga menjadi mangsa. Mereka terlilit akar derita. Tangkai hati kecil mereka disentap malapetaka. Mereka pasti mengenang kecacatan dicermin akibat bapa mereka sendiri. Cukup payah bagi mereka untuk memadamkan jelaga hitam ini dalam catatan hidup mereka. Amat tragis peristiwa ini. Anak-anak ini pastinya perlukan bantuan; bukan sekadar wang ringgit untuk meneruskan perjalanan kehidupan tetapi dorongan yang berterusan, kasih sayang yang berpanjangan,keprihatinan masyarakat dan sebagainya.Kita doakan agar mereka diberikan kekuatan untuk meneruskan alam kehidupan yang masih panjang. Kita doakan agar mereka diberikan kesabaran dan ketabahan mendepani masa depan.

Tiada ulasan:

Catat Komen